Rabu, 14 Januari 2015

0 Teori Konspirasi Rusia dan Turki Berputar Setelah Serangan Charlie Hebdo

Hampir 24 jam setelah Ahmet Davutoglu, Perdana Menteri Turki, bergabung dengan jutaan berbaris di Paris untuk membayar upeti kepada 17 orang dibunuh oleh ekstrimis Islam, presiden negara itu menyerang dengan nada yang lebih konfrontatif.

"Bermuka dua dari barat sudah jelas," kata Recep Tayyip Erdogan pada konferensi pers pada Senin malam. "Sebagai Muslim kita tidak pernah memihak teror atau pembantaian: rasisme, kebencian, Islamophobia berada di belakang pembantaian tersebut."

"Para pelaku yang jelas: warga Perancis melakukan pembantaian ini dan Muslim disalahkan untuk itu," tambahnya.

Meskipun para pemimpin politik di Turki telah berulang kali mengutuk serangan terhadap majalah Charlie Hebdo, sebuah supermarket Yahudi dan seorang polwan, narasi paralel telah muncul di negeri ini, dengan teori konspirasi menyalahkan pembunuhan pada badan-badan intelijen asing daripada Islamis radikal.

Fenomena serupa terjadi di Rusia, yang dikirim Sergei Lavrov, menteri luar negeri, untuk pawai hari Minggu.

Beberapa teori tersebut telah didukung oleh tokoh-tokoh pro-pemerintah - menyoroti kebencian tumbuh dan kecurigaan Barat di dua negara strategis penting, pada saat meningkatnya ketegangan atas Ukraina dan Timur Tengah.

"Di Turki, setidaknya, terlihat berbahaya seperti orang-orang yang memainkan permainan ganda," kata Aaron Stein dari Royal United Services Institute, sebuah pemikir Inggris. "Isu kecaman yang bermain internasional, bahkan saat Anda mentolerir pendukung mendorong pendapat gila yang menarik bagi basis politik Anda."

Melih Gokcek, walikota Ankara untuk partai AK yang berkuasa, mengatakan pada hari Senin bahwa "Mossad [dinas intelijen Israel] pasti balik insiden tersebut. . . itu meningkatkan permusuhan terhadap Islam. "Mr Gokcek terkait serangan ke bergerak menuju Perancis mengakui Palestina.

Ali Sahin, anggota parlemen dan juru bicara urusan luar negeri Turki untuk partai AK, pekan lalu menetapkan delapan alasan mengapa dia menduga pembunuhan itu dipentaskan sehingga "serangan akan disalahkan pada Muslim dan Islam".

Mehmet Gormez, direktur dikelola negara urusan agama direktorat, menggambarkan serangan sebagai "operasi persepsi" yang sinis menggunakan simbol-simbol Islam, meskipun ia kemudian muncul untuk nada bawah komentarnya.

Dalam sambutannya sendiri pada hari Senin, Erdogan menambahkan: "Permainan yang dimainkan di seluruh dunia Islam". Dia menyatakan bingung bahwa dinas intelijen Perancis tidak mengikuti pelaku lebih efektif.

Namun, ia telah terutama tampak mengisyaratkan konspirasi di balik penggambaran pembunuhan daripada pembunuhan itu sendiri.

Di Rusia, beberapa komentator pro-Kremlin berusaha untuk menghubungkan pembunuhan ke intrik geopolitik oleh AS.

Komsomolskaya Pravda, salah satu tabloid terkemuka Rusia, artikelnya judul: "Apakah Amerika telah mengorganisir pada serangan teror di Paris?" Dan diposting serangkaian wawancara di situsnya yang disajikan berbagai alasan mengapa Washington mungkin telah mengorganisir serangan.

Dalam satu wawancara, Alexander Zhilin, kepala pro-Kremlin Moskow Pusat Studi Masalah Terapan, mengklaim serangan teror adalah US retribusi terhadap Presiden Fran├žois Hollande untuk 6 Januari wawancara radio di mana Mr Hollande mendesak Uni Eropa untuk mencabut sanksi terhadap Rusia.

Washington menggunakan serangan sebagai "perbaikan cepat untuk mengkonsolidasikan" AS dan kepentingan geopolitik Uni Eropa di Ukraina, Mr Zhilin diklaim.

Lainnya mengulangi teori konspirasi Rusia populer menyalahkan badan intelijen AS untuk petak umpet serangan teroris, dari serangan 9/11 di AS untuk pekan lalu  pembunuhan di Paris.

"Selama 10 tahun terakhir, yang disebut terorisme Islam telah berada di bawah kendali satu dari badan-badan intelijen terkemuka di dunia," Alexei Martynov, direktur International Institute for New Amerika, (LifeNews).

"Saya yakin bahwa beberapa pengawas Amerika bertanggung jawab atas serangan teror di Paris, atau dalam hal apapun Islamis yang melaksanakannya."
Teori Konspirasi Rusia dan Turki Berputar Setelah Serangan Charlie Hebdo
Title: Teori Konspirasi Rusia dan Turki Berputar Setelah Serangan Charlie Hebdo
Description: Hampir 24 jam setelah Ahmet Davutoglu, Perdana Menteri Turki, bergabung dengan jutaan berbaris di Paris untuk membayar upeti kepada 17 or...
by Dedie Kusmayadi Written on, Rabu, Januari 14, 2015
Rating: 4,5

0 komentar :

Posting Komentar

 

Resensi Akhir Zaman • All Rights Reserved